FK UII Semarakkan Open Day Expo 2017

WhatsApp Image 2017-11-08 at 14.57.11
Beberapa murid Sekolah Menengah Atas (SMA) sedang berbincang-bincang bersama mahasiswa yang sedang menjaga stand milik FK UII.

Yogyakarta, FK UII – Open Day Expo (Odiex), merupakan kegiatan tahunan yang diselenggarakan oleh DPKA Islam Indonesia (UII) untuk mempromosikan fakultas-fakultas yang berada di UII. Tidak ingin ketinggalan, Fakultas Kedokteran UII pun turut mengambil bagian dalam event yang di selenggarakan pada hari Selasa-Kamis, 18-19 Shafar 1439 H / 7-9 November 2017 ini. Odiex berlangsung mulai pukul 08.30-15.30 WIB di Auditorium Prof. KH. Abdulkahar Mudzakir.
Kegiatan Odiex diisi dengan rangkaian acara berupa Innovation Expo dengan menyediakan beberapa stand, untuk setiap fakultas di UII menampilkan hasil karya inovasi unggulannya. Selain itu, penyediaan beberapa stand juga diberikan kepada unit kegiatan mahasiswa yang dikelola oleh Direktorat Pembinaan Bakat Minat dan Kesejahteraan Mahasiswa (DPBMKM) UII untuk menampilkan potensi-potensi unggulan mahasiswa UII.
Tahun ini, Fakultas Kedokteran UII berupaya menampilkan yang terbaik kepada para pengunjung, dengan membawa beberapa alat peraga yang biasa digunakan untuk praktikum program studi, seperti beberapa mannequin bagian tubuh manusia yang menyerupai wujud aslinya. Mannequin yang ditampilkan pun bermacam-macam, mulai dari anggota gerak, bagian tubuh, hingga organ dalam manusia. Selain itu, FK UII juga memaparkan peralatan medis dasar yang sudah biasa ditemui oleh masyarakat ketika memasuki rumah sakit. FK UII juga memberikan sedikit simulasi medis dasar, sebagai gambaran untuk siswa-siswi SMA supaya menambah ketertarikan mereka di dunia kedokteran.Farah

,

SEMINAR NASIONAL DAN WORKSHOP : Penanganan Kegawatdaruratan Medis: Henti Jantung / Henti Nafas dan Penanganannya

SEMINAR NASIONAL DAN WORKSHOP  Penanganan Kegawatdaruratan Medis: Henti Jantung / Henti Nafas dan Penanganannya

SEMINAR DAN WORKSHOP

Penanganan Kegawatdaruratan Medis: Henti Jantung / Henti Nafas dan Penanganannya

semnasgadar.fk.uii.ac.id

8 SKP IDI  untuk Seminar dan Workshop

Seminar

Sabtu, 18 November 2017
08.00-12.00

Workshop

Sabtu, 18 November 2017
13.00 – 16.00

Auditorium Kahar Muzakkir

Universitas Islam Indonesia

Kampus Terpadu Jl. Kaliurang Km 14.5 Yogyakarta

 

Materi dan Pembicara

  1. Novianto, Sp.An., M.Sc

Pengenalan Pasien dengan Kegawatdaruratan Henti Jantung/Henti Nafas dan Aktifasi Sistem Kegawatdaruratan

  1. Muhammad Yusuf Hisam, Sp.An

Kegawatdaruratan pada Henti Nafas dan Henti Jantung

  1. Syaefuddin Ali Akhmad, M.Sc

Dillema Ethiolegal in Emergency

  1. Erlina Marfianti, Sp.PD., M.Sc

Manajemen/Tatalaksana Terapi Elektrik dan Obat-obatan pada Keadaan Aritmia Ganas

  1. Alfan Nur Asyhar

Manajemen Stabilisasi, Evakuasi dan Transportasi pada Kondisi Gawat Darurat

  1. Moch. Junaidi Heriyanto, Sp.B., FINACS

Manajemen Kegawatdaruratan Bedah: Trauma Crush Injury/Akut Abdomen dan Cedera Kepala

Dr.Med. dr. Untung Widodo, Sp.An., KIC

Manajemen Pengelolaan Shock: Hipovolemi, Anafilatik, Kardiogenik

Materi Workshop

  1. Teknik Intubasi pada kasus Gawat Darurat
  2. Resusitasi Jantung Paru Otak dan penggunaan AED/Defib
  3. Resusitasi Cairan pada Syok Hipovolemia, Neurogenik, Kardiogenik
  4. Evakuasi dan Transportasi pada kasus Kegawatdaruratan

 

Peserta Seminar dan Workshop

Dokter Umum

Workshop dan Simposium

Rp 300.000

Dokter Umum

Simposium

Rp 200.000

Dokter Spesialis

Workshop dan/atau Simposium

Rp 400.000

Mahasiswa

Simposium

Rp 150.000

Informasi Pembayaran

Bank BNI Syariah
0489220826 – MARNI UTAMI

Sekretariat Panitia

Departemen Anestesi Fakultas Kedokteran Universitas Islam Indonesia
Kampus Terpadu UII
Jl. Kaliurang Km 14.5 Yogyakarta
Telepon: 0274 – 898444 ext. 2097

Kontak Person
Marni Utami : 085743039585
Atik Suharni : 081328684852

 

Fakultas Kedokteran UII Kembali Raih Akreditasi A

Linda-RositaR

YOGYAKARTA — Program Studi Sarjana Kedokteran Universitas Islam Indonesia (UII) kembali mendapatkan akreditasi A dari Pengurus Perkumpulan Lembaga Akreditasi Mandiri Pendidikan Tinggi Kesehatan Indonesia (LAM-PTKes). Selain itu, Program Studi Profesi Dokter UII juga meraih kembali akreditasi A dari LAM-PTKes.

Demikian dikatakan Dekan Fakultas Kedokteran UII, dr Linda Rosita MKes, SpPK kepada wartawan di Yogyakarta, Senin (6/11/2017). SK Prodi Sarjana Kedokteran nomor 0006/LAM-PTKes/Akr.Bd/Sar/X/2017. Sedang SK Prodi Profesi Dokter nomor 0007/LAM-PTKes/Akr.Bd/Pro/X/2017. Kedua surat keputusan tersebut berlaku selama lima tahun sejak ditetapkan.

Dijelaskan Linda, saat ini di Indonesia ada 84 perguruan tinggi yang memiliki Fakultas Kedokteran. Sebanyak 16 perguruan tinggi mendapatkan akreditasi A, yang terdiri 12 perguruan tinggi negeri (PTN) dan empat perguruan tinggi swasta (PTS). “FK UII menjadi salah satu dari empat perguruan tinggi swasta yang mendapatkan akreditasi A,” kata Linda.

Tahapan reakreditasi, jelas Linda, ditandai dengan asesmen lapangan oleh tim asessor LAM-PTKes pada 19-20 Oktober 2017. Tim terdiri Prof Dr dr Wahyuning Ramelan, SpAnd, Prof Dr dr Suharyo Hadisaputro SpPD-KPTI, FINASIM, dan Andi Insan Sosiawan A Tunru PhD.

“Tim asessor menilai tujuh standar penilaian yang meliputi visi-misi, mahasiswa dan alumni, kurikulum dan suasan akademik, sarana dan prasaran, sumber daya manusia, administrasi dan keuangan, serta penelitian dan pengabdian masyarakat,” tandas Linda.

Raihan akreditasi A, kata Linda, menunjukkan FK UII dan Rumah Sakit Pendidikan Utama FKU III RSUD Soedono Madiun telah konsisten memberikan yang terbaik. Raihan ini juga dimaknai sebagai wujud pertanggungjawaban FK UII kepada para pemangku kepentingan yang telah memberikan kepercayaan sebagai penyelenggara pendidikan dalam bidang kedokteran.

Untuk sarana dan prasaran, ujar Linda, UII tengah mendirikan Rumah Sakit Pendidikan Klinik yang berlokasi di Kecamatan Pandak, Kabupaten Bantul. Rumah sakit ini dibangun di atas lahan 25.600 meter persegi dengan 260 kamar. “Rumah sakit ini akan dilengkapi dengan berbagai fasilitas penunjang seperti IGD, ICU, dan unit rawat mulai dari kelas 1 hingga VVIP,” ujarnya.

Saat ini, FK UII telah bergabung dengan Federation of Islamic Medical Assosiation (FIMA) yang beranggotakan 41 negara. “Raihan akreditasi ini diharapkan bisa menghasilkan be a good moeslem doctors,” katanya.

Sementara Rektor UII, Nandang Sutrisno SH, LLM MHum, PhD mengatakan reakreditasi A ini akan semakin memperketat proses belajar dan mengajar. Sehingga dokter yang dihasilkan benar-benar berkualitas. “Selain itu, rekrutmen calon mahasiswa juga akan dibatasi. Seharusnya, FK UII bisa menerima 230 mahasiswa. Tetapi paling banyak hanya 150 mahasiswa,” tandas Nandang Sutrisno.

Strategi Publikasi di Jurnal Nature

Oleh dr. Dito Anurogo, MSc.

Prof. Taruna Ikrar, salah satu Pembicara Indonesia Menulis [Writenesia] 2017

[Kredit Foto dr Dito Anurogo, MSc.]

FK UII, Yogyakarta [2 Nov 2017] – Publikasi itu penting bukan hanya bagi peneliti atau institusi, melainkan juga sebagai salah satu indikator kemajuan suatu negeri. Untuk memilih jurnal sebagai tempat publikasi, peneliti tentu akan memilih yang bereputasi internasional dan memiliki impact factor tinggi, atau minimal terindeks Scopus. Impact factor menunjukkan seberapa banyak jurnal tersebut disitasi atau dijadikan referensi oleh peneliti lainnya. Salah satu jurnal dengan impact factor tinggi adalah jurnal Nature. Nature merupakan jurnal tempat para peraih Nobel Kedokteran mempublikasikan karyanya. Hal itu diungkapkan oleh Taruna Ikrar, profesor neurosains asli Indonesia yang merupakan kandidat Nobel Prize Kedokteran tahun 2016 untuk penelitiannya tentang optogenetics, dalam seminar Nasional bertajuk ‘’Indonesia Menulis [Writenesia] 2017’’ bertema Melalui Pena Mencerahkan Peradaban bertempat di lantai satu auditorium Fakultas Kedokteran Universitas Islam Indonesia [FK UII] Yogyakarta, pada tanggal 2-3 November 2017.

Menurut Taruna Ikrar, ada lima strategi bagaimana untuk mempublikasikan hasil penelitian di Jurnal Nature. Pertama, ide penelitian tersebut haruslah original. Kedua, tim peneliti haruslah memiliki kemampuan untuk mengelaborasi berbagai ide sehingga akhirnya menemukan sesuatu yang baru. Ketiga, extraordinary perception. Maksudnya, seseorang atau ilmuwan perlu memiliki paradigma istimewa tentang berbagai fenomena baru sekaligus mempunyai cara penelitian yang unik dan berbeda dari yang lainnya. Keempat, perlu kolaborasi, kerjasama, dan team work yang solid dan komitmen tinggi. Contoh paling baik tentang kolaborasi inter/multidisipliner adalah tim riset dari universitas ternama di USA, seperti California University, Harvard University, Stanford University, MIT. Kelima, jangan pernah menyerah. Maksudnya, ketika manuskrip kita ditolak, maka jangan langsung patah semangat. Penolakan perlu diterima sebagai nasihat pahit untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas publikasi kita.

Ilmuwan yang telah memiliki lima publikasi di Nature ini juga mengungkapkan beberapa hal utama sebagai kendala publikasi di Nature, antara lain faktor bahasa, kualitas penulisan saintifik, proses riset serta bagaimana kualitas data, tingkat originalitas yang amat tinggi, serta faktor reviewer. Maksudnya, ketika seseorang atau tim riset mengirimkan hasil publikasi di jurnal Nature, secara blind [acak – red.] akan direview oleh minimal tiga pakar atau profesor yang bereputasi Internasional di bidangnya.

‘’Tidak sembarang orang dapat publikasi di jurnal Nature karena harus memiliki extraordinary ideas [ide cemerlang – red.],‘’ papar Taruna Ikrar. Untuk mendapatkan ide cemerlang, caranya dengan membaca jurnal dan hasil-hasil penelitian sebanyak mungkin, setelah itu berkontemplasi untuk menemukan sesuatu. ‘’Sesuatu ini boleh jadi dari hal-hal yang sederhana, tetapi betul-betul baru,’’ lanjutnya.

Seminar yang dibuka langsung oleh Rektor UII, Nandang Sutrisno, serta dihadiri lebih dari seratus peserta dari beragam latar belakang ini juga menghadirkan berbagai narasumber di bidangnya, seperti Prof. Panut Mulyono [Rektor UGM dan penulis produktif], Fernan Rahadi [jurnalis senior Republika], Mas’ud Chasan [CEO Pustaka Pelajar dan Social Agency], Budi Cahyana [redaktur harian Jogja], dr. Handayani Dwi Utami [ahli forensik dan penulis novel], R Toto Sugiharto [jurnalis Kagama], Jayadi Kastari [redaktur Kedaulatan Rakyat], dr. Syaefudin Ali Akhmad [Wakil Dekan FK UII], Prof. Abdul Rohman [guru besar Farmasi UGM], dan Rizki Ageng Mardikawati [penulis produktif dan pegiat literasi di Forum Lingkar Pena /FLP Yogyakarta].

Wakil Dekan FK UII, Prof Taruna Ikrar, Penggagas Indonesia Menulis [Writenesia]

[Kredit Foto dr Dito Anurogo, MSc.]

Adapun latar belakang Indonesia Menulis [Writenesia] adalah merebaknya berita hoaks di media sosial, tsunami informasi, pesatnya teknologi virtual-digital perlu diimbangi dengan budaya literasi yang kuat. Generasi muda dan perempuan di era milenial perlu membiasakan kegiatan membaca, menulis, berdiskusi, dan riset sebagai budaya yang memberdayakan masyarakat dan merekatkan umat. Indonesia Menulis [Writenesia] merupakan bentuk sinergi antaruniversitas, terutama Universitas Gadjah Mada dan Universitas Islam Indonesia, didukung kolaborasi antarkomunitas literasi. Ke depannya, sinergitas yang mutualisme, multisektoral, interdisipliner, dan komprehensif ini diharapkan mampu melahirkan para pejuang pena yang berhasil mencerahkan peradaban dunia. [dr. Dito Anurogo, MSc.]

Asah Kemampuan di Puskesmas Pandak I Bantul dan Klinik Keluarga Sembada Sleman

Untitled

Yogyakarta, FK UII – Setelah mendapatkan materi dalam seminar CTU – Preservice tanggal 23 Oktober atau 30 Oktober 2017, kurang lebih 30 orang calon dokter dan dokter lulusan Fakultas Kedokteran UII berpartisipasi untuk mengikuti pelatihan penggunaan dan pemasangan alat KB jenis IUD dan Implant. Pelatihan ini terselenggara pada Selasa, 04 Shafar 1439 H / 24 Oktober 2017 di Puskesmas Pandak I Bantul dan Selasa berikutnya 31 Oktober 2017 dilaksanakan di Klinik Keluarga Sembada Sleman Yogyakarta
Penyediaan fasilitas yang menunjang kegiatan dari Puskesmas Pandak I Bantul dan Klinik Keluaga Sembada, menambah kenyamanan tersendiri bagi peserta pelatihan. Dalam pelaksanaanya, para peserta mendapatkan pendampingan dari dr. Yasmini Fitriyani, Sp.OG., dr. Achmad, Sp.OG dan dr. Aji Sp.OG., sebagai fasilitator mereka dalam pelatihan ini. Sebelum peserta memulai praktek, fasilitator memberikan penjelasan terlebih dahulu terkait IUD dan implant. Mulai dari persiapan, pemasangan, perawatan dan tatacara pelepasannya. Peserta juga dipersilahkan untuk bertanya kepada mereka, apabila masih ada instruksi dan penjelasan yang kurang jelas.
Dari tahun ketahun, kredibilitas lulusan Fakultas Kedokteran UII memang tidak perlu diragukan lagi. Oleh karena itu, melalui pelatihan ini diharapkan mampu mengasah kemampuan peserta, sehingga mereka tidak hanya pandai dalam materi saja, namun juga memiliki kemampuan yang baik ketika harus praktek di lapangan. Far/Yani/Tri

,

3 Mahasiswi FK UII Raih Best Abstract of International Research Paper Congress

best abstractSekali lagi, mahasiswa Fakultas Kedokteran UII berhasil meraih penghargaan dikancah internasional. Tiga mahasiswa FK UII ini adalah angkatan 2015 yang terdiri dari Dirga Asna Ceria, Aulia Faricha Hidayat dan Retno Asih Rarasati. Penghargaan yang berhasil diraih meraka adalah ‘Best Abstract of International Research Paper Congress’. Perlombaan ini diadakan oleh oleh Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya dengan tema International Competition Medical Fiesta. Karyanya yang berjudul ‘On Time Sensor Tool as Rapid Detector for Ischemic Heart Disease Connected to Hospital Smartphone, Based on Body Position and Heart Rate’ berhasil bersaing dengan tim-tim lain dari dalam negeri dan luar negeri.

Selamat atas keberhasilannya

Tri

Lomba Case report dan Original Article

Yogyakarta, Faculty of Medicine UII – Kedokteran dan Kesehatan Indonesia (JKKI) Fakultas Kedokteran UII, telah usai mengadakan lomba Case Report dan Original Article. Proses perlombaan ini berlangsung selama 6 bulan, mulai dari 1 Maret sampai dengan 31 Agustus kemarin. Penyerahan hadiah bagi para pemenang, diberikan secara langsung pada hari Senin 03 Shafar 1439 H / 23 Oktober 2017 oleh dr. Linda Rosita, M.Kes, Sp.PK, selaku dekan FK UII.

Tahun ini, merupakan tahun kedua JKKI mengadakn lomba terkait jurnalistik di bidang Kedokteran. Berbeda dengan tahun lalu yang hanya mencangkup dosen dan mahasiswa di lingkungan FK UII, tahun ini JKKI merangkul dosen, dokter dan mahasiswa Kedokteran dari universitas lain untuk ikut memeriahkan perlombaan ini. Bahkan tidak tanggung-tanggung, guna menarik minat peserta, para pemenang perlombaan akan mendapatkan hadiah yang cukup besar, senilai jutaan rupiah serta sertifikat penghargaan.

“Saya berharap, kegiatan ini mampu meningkatkan kualitas, serta membantu proses akreditasi jurnal JKKI kedepannya,” ujar Zain (staff JKKI).

Selain itu ia juga berharap, minat tenaga medis di bidang tulis menulis dapat meningkat. Sehingga selain menangani masalah kesehatan, mereka juga dapat ikut berkontribusi dalam ilmu komunikasi dan penelitian yang ada di Indonesia. Meskipun masih ada segelintir orang yang masih menganggap remeh hobi yang satu ini, dunia tulis menulis saat ini sudah semakin banyak di gemari oleh masyarakat Indonesia. Terlebih di era digital seperti saat ini, pembuatan karya tulis juga dapat menambah pendapatan. Salah satunya dengan menulis teks report dan artikel sesuai dengan bidang yang ditekuni.

Seseorang yang melakukan perkerjaan sesuai dengan hal yang ia sukai, akan berbeda hasilnya dengan seseorang yang menjalani pekerjaan yang tidak sesuai dengan kegemarannya. Sehingga, ketika seseorang ingin berkembang, ia harus melakukan apa yang ia sukai dan menyukai apa yang ia lakukan. Farah/Tri

Bersama BKKBN, FK Selenggarakan Seminar CTU – Pre Service

Untitled

Yogyakarta, FK UII – menanggulangi masalah pertumbuhan penduduk yang sangat tinggi di Indonesia, Fakultas Kedokteran UII bekerjasama dengan BKKBN menggelar Seminar CTU – Pre Service bagi calon dokter dan dokter lulusan FK UII pada hari Senin (23/10) dan Senin (31/10) di Auditorium lantai 1 FK UII.
Dalam seminar ini, para peserta mendapatkan 3 materi pokok. Diawalai dengan Rights and Empowerment Principles for Family Planning bersama dr. Titik Kuntari, M.PH. Beliau mengenalkan macam-macam KB dan pemilihan KB yang tepat untuk pasien serta konseling yang tepat kepada pasien. Sebab, seorang dokter harus memahami betul pemilihan KB yang harus diberikan, sesuai dengan apa yang pasien butuhkan. Selain itu, Beliau juga menyampaikan berbagai teknik konseling, supaya peserta bisa menerapkan teknik konseling KB dengfsean benar di masa depan.
Pasalnya hingga saat ini, masyarakat masih berasumsi bahwa menggunakan alat kontrasepsi, dapat mempengaruhi kesehatan rahim. Maka dari itu, beliau turut serta membangun jati diri para peserta supaya dapat mengubah pemikiran masyarakat, terutama di daerah pedesaan yang cenderung berpikiran negatif ketika seseorang menggunakan alat kontrasepsi.
Dilanjutkan bersama dr. Yasmini Fitriyani, Sp.OG dan dr. Aji Pramudito Wibowo, M.Kes, Sp.OG menyampaikan materi mengenai Rights in the Provision of Contraceptive Information, Delivery, and Services. Pada sesi ini, peserta memperoleh penjelasan terkait KB IUD dan implant. Pengenalan ini meliputi indikasi, kontraindikasi, cara pemasangan dan pelepasan KB.
Sebagai penutupan, seminar ini juga menghadirkan Ustadz Didik Purwodarsono untuk memberikan penjelasan mengenai KB dalam perspektif Islam. Di dalam Islam, program keluarga berencana ini masih menjadi perdebatan, karena ada beberapa ulama yang menyatakan bahwa keluarga berencana dilarang tetapi ada juga ayat al-qur’an yang mendukung program keluarga berencana . Namun, pandangan Hukum Islam tentang Keluarga Berencana, secara umum dapat diterima oleh Islam, bahkan KB dengan maksud menciptakan keluarga sejahtera yang berkualitas dan melahirkan keturunan yang tangguh sangat sejalan dengan tujuan syari`at Islam yaitu mewujudkan kemaslahatan bagi umatnya. Selain itu, KB juga memiliki sejumlah manfaat yang dapat mencegah timbulnya kemudlaratan. Bila dilihat dari fungsi dan manfaat KB yang dapat melahirkan kemaslahatan dan mencegah kemudlaratan maka tidak diragukan lagi kebolehan KB dalam Islam.
Tidak hanya mendapatkan materi dalam seminar saja, para peserta nantinya juga akan diajak untuk mengikuti pelatihan praktek pemasangan IUD dan Impan di Puskesmas Pandak I Bantul dan Klinik Keluarga Sembada Sleman. Supaya materi yang telah disampaikan, tidak hanya digunakan untuk diri sendiri saja, akan tetapi dapat dibagikan ke masyarakat luas.Far/Yani/Tri

Kunjungan SDIT Alam Nurul Islam

Screenshot_5
dr. Dimas (kiri) sedang memberikan penjelasan kepada para siswa SDIT Alam Nurul Islam mengenai fungsi jantung pada manusia, menggunakan alat peraga yang menyerupai wujud aslinya.

Yogyakarta, FK UII –Sebagai perguruan tinggi swasta tertua di Indonesia, saat ini Universitas Islam Indonesia (UII) telah mencapai masa kejayaannya sebagai salah satu universitas swasta terbaik di Yogyakarta. Maka tidak mengherankan lagi apabila berbagai fakultas dan program studi di UII menjadi lebih berkualitas, salah satunya yaitu Fakultas Kedokteran UII. Fakultas ini dilengkapi dengan sarana dan pra sarana yang lengkap untuk menunjang pembelajaran serta tenaga pengajar yang berkompeten, membawa daya tarik tersendiri bagi bagi universitas, instansi bahkan sekolah-sekolah lain untuk melakukan kunjungan ke tempat ini, salah satunya SDIT Alam Nurul Islam.
Dalam rangka meningkakan wawasan para siswa, SDIT Alam Nurul Islam berkunjung ke Fakultas Kedokteran UII pada hari Kamis, 19 Oktober 2017 di Laboratorium Anatomi. Kunjungan yang berlangsung dari pukul 09.00-12.00 WIB ini, dihadiri oleh 73 siswa dan 6 guru pendamping.
Bersama para dosen FK UII, para siswa mendapatkan pengetahuan terkait organ- organ tubuh manusia, seperti organ pencernaan, pernafasan dan peredaran darah. Pemahaman mereka menjadi lebih terbuka, setelah dr. Dimas Satya Hendarta
menjelaskan menggunakan alat peraga di dalam Laboratorium, berupa mannequin organ tubuh manusia.Farah/Tri